Lemhannas RI Dorong Selat Sunda Menjadi Pusat Maritim Dunia, Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Potensi Kita Sangat Besar

43

Satubanten.com- Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar menyambut baik dukungan Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhannas) Republilk Indonesia terkait dengan usulan untuk menjadikan wilayah perairan Selat Sunda sebagai pusat maritim dunia. Posisi Selat Sunda sangat strategis.

Hal tersebut diungkapkan Al Muktabar saat melakukan kunjungan ke PT Dover Chemical, Kelurahan Gerem, Kecamatan Grogol, Kota Cilegon, bersama Gubernur Lemhanas RI Andi Widjajanto dan rombongan, Jum’at (10/3/2023). Kunjungan tersebut disambut langsung oleh Presiden Direktur PT Dover Chemical Halimina bersama jajaran direksi.

Al Muktabar mengungkapkan, sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo, Pemerintah Provinsi Banten saat ini sudah melakukan perubahan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dalam rangka mendukung peningkatan investasi di daerah.

Maka dari itu, lanjut Al Muktabar, Pemprov Banten sangat mendukung atas inisiasi tersebut. Al Muktabar juga meyakinkan jika usulan itu bisa ditindaklanjuti dengan cepat.

“Kalau kemarin-kemarin kita memang terkendala dengan aturan RTRW. Tapi sekarang itu sudah disesuaikan, jadi bisa lebih cepat diimplementasikan,” katanya.

Dijelaskan, Pelabuhan Merak pertama kali dioperasikan pada tahun 1912 guna menunjang aktivitas perekonomian Hindia Belanda kala itu. Posisinya yang sangat strategis karena menghubungkan dua pulau yang besar yakni Jawa dan Sumatera. Pelabuhan ini menunjang kegiatan seperti ekspor dan impor barang dari Indonesia ke luar negeri. Sampai Indonesia merdeka, ekspor impor itu masih terus dilakukan di Pelabuhan Merak.

Dikatakan Al Muktabar, banyak hal kemanfaatan yang akan dirasakan baik bagi Pemprov maupun bagi masyarakat Banten serta Pemerintah Pusat dari program usulan itu. Oleh karenanya, Pemprov Banten siap memfasilitasi secara teknis pelaksanaannya nanti.

“Kita sedang berupaya merawat investor yang ada agar tetap terjaga dan merasa nyaman di Provinsi Banten. Berbagai fasilitas sudah kita berikan. Begitu pun kepada para calon investor yang akan masuk, kita berikan berbagai fasilitas dan kemudahan,” ungkapnya.

Sementara Gubernur Lemhannas RI Andi Widjajanto mengungkapkan, saat ini kapal-kapal besar yang membawa barang-barang ekpor itu transitnya di Singapura. Negara kecil yang pendapatannya tertumpu pada aktivitas pelabuhan. Dari situ, kemudian barang-barang itu disebar ke Malaysia, Indonesia dan negara lainnya.

“Seharusnya itu bisa diambil alih oleh Indonesia sebagai negara yang sangat besar dengan potensi dan letak geografis yang cukup mendukung. Salah satunya nanti melalui jalur di Selat Sunda ini,” katanya.

Selain itu, sebagai pusat maritim dunia, jalur Selat Sunda juga akan dijadikan sebagai pusat perdagangan dunia. Kapal-kapal dari Asia, Afrika, India dan sebagainya mereka akan transit di pelabuhan Merak. Itu lebih efesien karena mereka tidak harus berbelok untuk menuju ke pelabuhan Singapura.

“Jadi ini peluangnya sangat besar. Kita akan buat one stop service sehingga memudahkan kapal-kapal yang akan masuk, baik itu kapal barang ataupun yang hanya akan transit,” katanya.

Andi menambahkan, usulan ini bisa dijadikan sebagai Program Strategis Nasional (PSN) di Provinsi Banten, asalkan ada usulan dari Pemprov Banten ke Presiden. Sehingga nanti dalam pelaksanaannya terus berkelanjutan.

“Lemhannas sendiri siap memfasilitasi dalam hal kajian-kajiannya,” imbuhnya.

Presiden Direktur PT Dover Chemical Halimina sangat mendukung terhadap apa yang menjadi inisiasi dari Gubernur Lemhannas tersebut. Menurutnya, Pelabuhan Merak sudah siap dijadikan sebagai pusat distribusi dan transit kapal-kapal besar yang membawa barang-barang ekspor impor.

“Saya sudah melakukan pengukuran, kedalaman laut kita ini sudah bisa untuk sandar kapal-kapal besar. Kalaupun perlu diperdalam lagi, saya bersama tim siap membantu untuk itu,” katanya. (**)

Comments are closed.