Bupati Pandeglang Ajak Seluruh Lapisan Berperan Aktif Mengeliminasi TBC

10

Pandeglang, Satubanten – Saat ini indonesia masih termasuk dalam delapan negara negara dengan beban tinggi kasus Tuberkulosis (TBC) di dunia, indonesia menjadi penyumbang nomor 2 (dua) kasus TBC terbanyak setelah india. Oleh sebab itu Bupati Pandeglang Irna Narulita mengajak seluruh lapisan di Pandeglang untuk berperan aktif mengeliminasi TBC di Pandeglang.

“Estimasi Standar Pelayanan Minimal (SPM) orang terduga tuberkulosis tahun 2024 di kabupaten pandeglang adalah 32.098,” hal demikian dikatakan Bupati Pandeglang Irna Narulita pada acara sosialisai peran desa dalam menangani tbc di Hotel Rizki, Senin (20/5/24).

Menurut Bupati Irna, upaya penanggulangan tbc di indonesia, berdasarkan pp no. 67 tahun 2021 menjadi payung hukum untuk menguatkan kolaborasi lintas sektor. Salah satunya keterlibatan dari Kementerian Desa dalam pencapaian target eliminasi tbc di indonesia tahun 2030.

“Upaya pemerintahan desa dalam penanggulangan TBC sangat penting, mengingat sebagian kewenangan desa mencakup bidang kesehatan,” tandasnya.

Lebih lanjut Bupati Irna menyampaikan, sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia ada 7 isu prioritas penggunaan dana desa tahun 2024 yaitu pengentasan kemiskinan ekstrem, intervensi percepatan eliminasi tbc, ketahanan pangan nabati dan hewani, pencegahan narkoba, penurunan stunting, dana operasional pemerintah desa, dan
optimalisasi pelaksanaan program jaminan kesehatan nasional.

“Upaya yang dilakukan yaitu penyuluhan tentang gejala tbc, cara penularan, langkah langkah pencegahan, dan memfasilitasi pemeriksaan dan deteksi dini tbc. Pihak desa dapat bekerja sama dengan puskesmas dalam menyediakan layanan pemeriksaan dan tes tuberkulin secara berkala, agar dapat membantu deteksi dini kasus tbc di desanya,” pungkasnya.

Dikatakan Bupati Irna, dengan keterlibatan semua kalangan, terutama masyarakat dan pemerintahan desa secara aktif, akan mampu meningkatkan upaya penanggulangan tbc secara terintegrasi dan lebih efektif.

“Toss TBC temukan obati sampai sembuh, satukan langkah kita harus bersatu, pandeglang bisa begerak kalau masyarakat kita sehat,” pungkasnya.

Sementara Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pandeglang Hj. Eniyati mengatakan, kasus orang terduga yang di laporkan ke sistem informasi tuberkulosis (sitb) dari januari sampai dengan april 2024 adalah 11.234 (39 %) dari target 32.098 (100%).

“Pasien yang diobati tahun 2023 sebnyak 3.507 yang sembuh dan lengkap 2.024 (57%) dari target 90%,
estimasi penemuan dan pengobatan kasus tbc 5.944 kasus, yang diobati dari januari s.d april 2024 adalah 1.391 baru mencapai 23% dari target 90%,” jelasnya.

Comments are closed.