Sosialisasi KPK, Bupati Lebak Tekankan Agar Fungsi APBD Berjalan Optimal

Lebak, (25/03/2019) Satubanten.com,- Komitmen dalam mewujudkan Pemerintahan Kabupaten Lebak yang bebas korupsi dan Good, Clean Governance, Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya menghadiri Sosialisasi Tentang Tata Kelola Pemerintahan Yang Berintegritas.

Dalam Rangka Mencegah Tindak Pidana Korupsi di Kalangan Pemerintah Daerah yang diselenggarakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bekerjasama dengan Universitas Paramadina, Ford Foundation dan Pusat Edukasi Anti Korupsi bertempat di Aula Universitas Paramadina, Jakarta, Senin (25/3/2019)

Kegiatan sosialisasi yang dihadiri 40 Pimpinan Daerah Yang baru terpilih se-Indonesia dengan mengambil tema Optimalisasi Manajemen Sumber Daya Berbasis Good Governance Untuk Peningkatan Kesejahteraan Daerah, mengadirkan berbagai narasumber salah satunya Wakil Ketua KPK Alexander Marwata.

Materi yang dibawakan dalam sosialisasi membahas terkait Integritas dan Anti Korupsi (filosofi, konsep, implementasi dan dampak), Korupsi & pencegahan untuk pejabat, publik sebagai Latihan Dasar, Tata Kelola Keuangan Daerah, Birokrasi Pemerintah Daerah yang Bersih & Berwibawa serta Pengawasan Keuangan Daerah.

Bupati Lebak mengatakan melalui sosialisasi yang digelar KPK ini, diharapkan menjadi pengetahuan lebih dalam terkait bagaimana fungsi APBD berjalan secara optimal, dimana sistem pengelolaan anggaran harus dilakukan dengan baik dan benar, serta tepat sasaran guna menghindari penyimpangan dalam pengelolaan anggaran dengan tujuan akhir untuk kesejahteraan masyarakat.

“Kami akan terus kawal dan awasi penggunaan dan pelaksanaan kegiatan yang bersumber dari APBD agar tidak keluar dari aturan yang telah ditentukan sebagai upaya untuk menghindari penyimpangan-penyimpangan yang berujung kepada masalah yang kita tidak inginkan” Ungkap Bupati Lebak.

Wakil Ketua KPK dalam sambutannya mengajak seluruh peserta sosialisasi bersama-sama bisa memberantas korupsi yang mana menjadi musuh utama bangsa ini, dan korupsi juga masih menjadi penghalang/penghambat untuk mencapai kesejahteraan masyarakat.(SBS/009)

You might also like
Comments
Loading...