RSUD Banten Pecat 12 Dokter

Serang, (1/8/15) SatuBanten- Permasalahan di RSUD Banten kembali menghebohkan, Kali ini menimpa 12 dokter spesialis yang berstatus sebagai dokter bantu diberhentikan oleh manajemen rumah sakit yang diresmikan pada Oktober 2013.

Ke-12 dokter spesialis  itu berstatus pegawai negeri sipil (PNS) dari sejumlah kabupaten/kota di Banten yang diperbantukan di RSUD Banten untuk melayani pasien. Permintaan sebagai dokter di RSUD Banten dilakukan sebelum RSUD Banten diresmikan. Mereka juga menerima gaji dari rumah sakit berdasarkan tindakan pelayanan terhadap pasien. , ke-12 dokter spesialis yang diberhentikan yakni, dr Afif, dr Rita, dr Leo, dr Djaja, dr Tetty, dr Anis, dr Syarif, dr Tiur, dr Omat, dr Andi Gazali, dr Indra, dan dr Ridwan. Para dokter ini memiliki keahlian berbeda-beda mulai dari spesialisasi patologi, bedah orthopedi, spesialis anak, kedokteran jiwa, hingga laboratorium.

Mereka mengaku kecewa atas pemberhentian sepihak oleh manajemen RSUD Banten. Sebab, katanya, tidak ada alasan yang jelas soal pemberhentian. “Tidak seperti waktu minta dokter untuk diperbantukan, kita dari kabupaten/kota diminta untuk membantu pelayanan di sini (RSUD Banten-red). Tapi justru sekarang kita malah diberhentikan seperti ini. Jelas saya dan sebagian teman-teman kecewa,” kata dokter spesialis bedah orthopedi ini.

Bahkan, katanya, pemberitahuan pemberhentian ada yang tidak disampaikan secara resmi melainkan sebatas lisan. “Tidak semua dapat surat pemberitahuan,” ujarnya. (BSB/005)

You might also like
Comments
Loading...