Menikmati Keindahan Pulau Peucang Ujung Kulon

29

Sumur, Satubanten – Pulau Peucang terletak di dalam kawasan Taman Nasional Ujung Kulon dengan Selat Panaitan di Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten dengan luas pulau sekitar 450 hektar.

Dari Kota Serang, jarak ke Pulau Peucang bisa ditempuh melalui beberapa pintu masuk, seperti dari Pelabuhan Labuan, Pelabuhan Sumur atau yang paling populer melalui Pelabuhan Taman Jaya. Pulau Peucang adalah benar-benar surga terpencil yang terletak di tepi paling barat dari Pulau Jawa. Dikelilingi oleh pantai berpasir putih yang lembut, air biru jernih, dan terumbu karang yang mempesona, Peucang menjanjikan ketenangan bagi siapa saja menginjak pasirnya.

Pulau Peucang juga merupakan rumah bagi berbagai spesies hewan liar seperti monyet, burung enggang, biawak, babi hutan, toucans, elang laut, dan banyak lagi. Yang paling menonjol dari ini adalah kijang yang ditemukan berlimpah di sekitar pulau.

Seperti sebagian besar dari wilayah Taman Nasional Ujung Kulon, Pulau Peucang juga terpukul oleh sejarah letusan Gunung Krakatau pada tahun 1883. Hampir tidak ada flora dan fauna selamat dari bencana letusan dan tsunami yang diikuti. Namun, satu pohon bertahan dan masih hidup sampai hari ini di hutan Pulau Peucang. Pohon yang diklasifikasikan sebagai pohon ara (Ficus sp) disebut Pohon “Kiara” dan diperkirakan berumur lebih dari 2 abad. Pohon spektakuler ini memiliki diameter luar biasa sama dengan lingkaran yang dibuat oleh lebih dari 30 manusia dewasa.

Di bawah permukaan air yang jelas, taman karang mempesona dengan makhluk laut mereka beragam adalah tempat yang sempurna untuk snorkeling di tepi pantai atau menyelam di berbagai tempat menyelam.

Di antara beberapa penghuni alam bawah laut Pulau Peucang adalah ikan kupu-kupu, ikan malaikat, ikan badut, ikan kakatua, dan banyak lagi. Tempat yang paling favorit untuk menyelam di Karang copong di ujung barat pulau. Namun, menyelam di sini hanya bisa dilakukan oleh penyelam profesional yang berpengalaman karena memiliki arus yang kuat karena lokasinya dekat Samudera Hindia.

Pulau ini juga memiliki hutan tropis yang besar untuk trekking dan mengamati satwa liar. Ketika malam semakin dekat, pantai menyajikan pemandangan memukau dan suasana warna-warni irama matahari terbenam di cakrawala. Pulau dengan semua keajaiban yang di atas dan di bawah permukaan menawarkan berbagai kegiatan termasuk: Trekking, berperahu, kano, pengamatan satwa, diving, snorkeling, surfing, berkemah, dan banyak lagi.

Pulau Peucang berfungsi sebagai base camp dan titik pementasan bagi mereka yang ingin menjelajahi lebih dalam Taman Nasional Ujung Kulon. Hal ini menjadi alasan bahwa di pulau kecil ini Anda akan menemukan akomodasi dan fasilitas pendukung. Eco Resort Pulau Peucang memiliki sejumlah pondok-pondok dengan total 23 kamar. Setiap pondok memiliki kamar yang luas dan serambi. Resort menerapkan konsep ramah alam

Untuk mencapai pulau Peucang hanya bisa dicapai dengan perahu dari Sumur Dock atau Tanjung Lesung Resort, atau dengan kapal cepat dari pusat wisata Pantai Carita. Perahu untuk perjalanan dari Sumur Dock ke Pulau Peucang berlangsung sekitar 3-4 jam tergantung pada cuaca dan ombak. (Sbs)

Comments are closed.