Masuki Musim Hujan, Dinkes Kota Tangerang Himbau Masyarakat Waspada Virus Demam Berdarah Dengue (DBD)

Tangerang (25/1/2019) Satubanten.com – Data dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang jumlah pasien Virus Demam Berdarah Dengue (DBD) sejak awal tahun 2019 tercatat ada 21 kasus. Dinkes menghimbau Masyarakat harus waspada denga DBD yang mulai menyebar dibeberapa wilayah Kota Tangerang.

Dilansir dari laman resmi Kota Tangerang, Kamis (24/01), Kepala Dinas Kesehatan Kota Tangerang Liza Puspadewi menjelaskan ada tiga kategori dari DBD yang perlu diketahui masyarakat.

“Ada 3 kategori yaitu satu kategori tersangka, kedua demam dengue, dan terakhir demam berdarah dengue,” ujar Liza.

“Kalau demam berdarah dengue itu oleh virus. Semua virus itu menghasilkan panas. Kalau dia panas kita bisa bilang tersangka, kemudian kita periksa NS1-nya positif berarti dia punya virus dengue tapi tidak menyebabkan kebocoran darah. Baru yang ketiga kalau sudah bocor itulah yang dinamakan DBD,” tambahnya.

Dinkes Kota Tangerang sudah melakukan beberapa langkah guna menekan angka pasien akibat DBD serta mencegah penyebaran DBD agar tidak semakin meluas.

“Walikota bergerak cepat membuat Surat Edaran untuk kewaspadaan terhadap DBD diseluruh RS, instansi, puskesmas, kelurahan, kecamatan hingga RT/RW,” terang Liza.

“Dinkes sendiri bergerak dengan Program Gebrak Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) 4M Plus yang melibatkan kader-kader lingkungan. Ditambah Juru Pemantau Jentik (Jumantik) yang ada dirumah tangga dan sekolah lebih di intenskan lagi dengan satu rumah satu Jumantik,” tegasnya.

Untuk itu Liza meminta kewaspadan dari sekolah, kader lingkungan, dan masyarakat yang turut membantu pemerintah daerah dalam pengendalian penyakit DBD.

“DBD bisa menjadi wabah karena berulang-ulang menghisap darah dari satu orang ke orang lain lewat perantara nyamuk Aides aegypti. Untuk itu 4M Plus dan Jumantik intensitasnya akan ditingkatkan, dilakukan selama sebulan penuh secara kontinyu dan terus menerus,” pungkas Liza.

Sebagai informasi, 4M Plus artinya menutup tempat penampungan air, menguras tempat penampungan air secara rutin minimal seminggu sekali, mengubur tempat penampungan air yang tidak terpakai, dan memantau jentik nyamuk seminggu sekali. Plus disini artinya menghindari gigitan nyamuk menggunakan repelen anti nyamuk, menanam tanaman pengusir nyamuk, melakukan larvasidasi, dan menggunakan kelambu. (SBS02/rls)

You might also like
Comments
Loading...