28 Rumah Warga Desa Teluk Dibangunkan Rumah Layak Huni

39

Pandeglang, Satubanten – Sebannyak Dua Puluh Delapan (28) rumah milik warga desa teluk dibangun melalui program pengentasan Rumah Tidak Layak Huni (RTLH). Hal ini terungkap pada kegiatan ground breaking pembanngunan rumah layak huni di Desa Teluk, Kecamatan Labuan, Selasa (15/8).

Program ini bersumber dari Dana Corporate Responsibillty (CSR) PT Sarana Multygria Finansial (PT SMF) Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dibawah Kementerian Keuangan (Kemenkeu).

Anggaran yang digulirkan untuk program pembanngunan RTLH ini kurang lebih sebesar 1,285 miliar untuk membangun rumah baru dan renovasi rumah, baik yang rusak ringan hingga rusak berat sebanyak 28 unit.

Bupati Pandeglang Irna Narulita mengucapkan terimakasih atas bantuan yang diberikan oleh PT SMF. Kata Irna, ini sangat membantu masyarakat Kabupaten Pandeglang.

“Kami terus benahi rumah yang tidak layak huni menjadi layak huni, sekarng alhamdulillah mendapat dukungan dari PT.SMF,” ungkap Bupati.

Menurut Bupati Irna memang ada beberapa daerah yang masih masuk daerah kumuh. Kendati demikian, pemerintah daerah terus melakukan pembenahan agar daerah tersebut menjadi daerah tanpa kumuh dengan program rumah layak huni.

“Bantuan rumah layak huni ini akan terus bergulir tiap tahun bagi masyarakat yang layak mendapatkan nya khususnya para Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR),” ujarnya.

Hananta Wiyago Direktur SMF mengatakan pihak SMF sudah membangun 340 unit rumah program RTLH di beberapa darerah yang sipatnya hibah.

“Tugas kami adalah pembiyaan agar masyarakat mendapatkan hunian yang layak. Tiga bulan kedepan kami akan kesini lagi untuk melihat hasilnya,” ujarnya.

Hananta berharap jika rumah ini sudah dibangun harus dipakai untuk hunian keluargannya, jangan sampai rumah bantuan itu disewakan atau dijual.

“SMF hadir untuk masyarakat, dana bantuan ini berasal dari iuran pajak seluruh masyarakat indonesia,” pungkasnya.

“Semoga pembangunan rumah ini selesai tepat waktu dan sesuai kualitas yang telah ditetapkan, jika ini selesai kita akan fokus menangani yang lainnya,” sambungnya.

Sementara Kepala Dinas Perumahan Kawasan Permukiman dan Pertanahan (DPKPP) Roni menjekaskan, pembangunan 28 rumah ini akan diselesaikan selama 3 bulan kedepan.

“Jumlah rumah 28 KK dan 113 jiwa, pembangunan baru sebanyak 11 unit, rehab berat 12 unit, rehab ringan 5 unit,” pungkasnya.

Badriyah warga Kp.perikanan satu, Desa Teluk mengatakan, pihaknya bersyukur mendapatkan bantuan rumah dari pemerintah. Kata Badriyah rumah layak huni ini adalah impiannya sejak dulu.

“Alhamdulillah kami dapat bantuan rumah, serasa mimpi, kami sekeluarga hanya bisa berterimakasih dan bersyukur,” ujarnya.

Comments are closed.